Belajar Bahasa Jerman

Setelah lulus kuliah S1, Alhamdulillah saya dapat kesempatan belajar ke jerman. Sebelum berangkat harus belajar bahasa jerman dulu. Waktu itu saya belum ada dasar sama sekali bahasa jerman. Karena pertimbangan waktu yang mepet, waktu itu saya milih les privat bahasa jerman. Belajarnya intensif tiap hari sekitar 2-3 jam. Gurunya pake buku themen neu, sama kayak yang dipake Goethe Institut waktu itu.

Setelah 3-4 bulan les, saya ikut tes dan dapet sertifikat bahasa jerman dasar A1 apa ya nama sertifikatnya? lupa. Sertifikat ini yang kemudian saya pake buat berangkat ke Jerman.

Cuman untuk persyaratan kuliah sertifikat bahasa tadi belum cukup. Mereka minta sertifikat DSH, kayak toefl utk bhs inggris. Jadi di jerman saya daftar kursus DSH vorbereitung. Kayak toefl preparation. Cuman untuk mendaftar kursus itu ada tes masuknya dulu.

Waktu itu saya mendaftar di 3 tempat hochschule Zittau, Koethen dan Dessau. Alhamdulillah saya lulus di Hochschule Anhalt di dessau.

Disana belajarnya kayak sekolah tiap hari dari pagi sampe siang. Di kelas itu ada sekitar 20 orang muridnya dari berbagai negara, ada dari eropa timur polandia, bulgaria dll dan dari asia kayak china, vietnam korea dll. Di kelas saya kebetulan ada 1 orang dari indo juga. Jadi ada teman. Cuman dia udah lebih lama di jerman, udah 1 tahun klo gak salah. Gurunya orang jerman, Frau schreiber. Gayanya disiplin banget, dan banyak PR. Terus hampir tiap pagi dia kayak evaluasi hasil PR dan perkembangan belajar kita.

Awalnya tegang banget tiap pagi bakal dimarahin klo saya gak bikin pr atau gak belajar. Jadinya gak bisa santai. Cuman lama2 jadi kerasa banget metode ngajar dia. Jadinya saya kepaksa untuk belajar sungguh-sungguh.

Gak mudah emang belajar bahasa jerman. Kata benda disana ada jenis kelaminnya, der die das (laki, perempuan, netral). Itu musti dihafalin. Trus grammarnya beda dengan english ada akusativ, dativ dll. Trus preposition di jerman lebih detail dr inggris.

Kesan saya bahasa jerman ini detail banget. Aturannya banyak banget. Ribet lah. Emang wajar sih bahasa Inggris jadi bhs internasional, karena aturan bahasanya lebih simpel dan gak ribet.

Terus belajar bahasa jerman disana kerasa banget, karena disana orang gak bisa bahasa Inggris. Paling cuman di kampus kayak profesor yang bisa bahasa Inggris. Itupun mereka lebih seneng ngomong pake bahasa jerman. Auf Deutsch bitte!

Jadinya kepaksa banget musti ngomong jerman. TV juga bahasanya jerman semua. Disana jadinya saya seneng nonton kartun atau channel anak2. Karena ngomong jermannya lebih pelan, dan lebih mudah dipahami. Awalnya aneh sih nonton sinchan bahasa jerman, jadi garing dan gak lucu nontonnya. Lumayan lah buat belajar listening.

Terus saya suka ngumpulin koran gratis disana. Jadi disana tuh ada banyak koran lokal gratis, isinya biasanya banyak iklan sih. Tapi ada berita-berita lokal juga. Jadi bisa buat belajar bahasa.

Selain itu saya juga seneng nongkrong di perpus. Jadi setiap kampus disana punya perpus yang keren. Bangunannya keren dan ruangan bacanya biasanya nyaman banget, bikin betah. Selain itu ada juga perpus kota. Disini bisa minjem buku juga sama internetan.

Banyak pengalaman lucu sih sebenernya pas belajar bahasa jerman, mulai dari salah kata, salah ngucapin sampe miskom sm orang. Paling susah ngomongnya sih menurut saya, karena kayak huruf sch, trus huruf umlaut itu agak ribet prononciationnya. Tapi ya semuanya proses belajar, wajar klo salah2.

Oiya program DSH vorbereitung kurse di dessau ini sebenarnya setahun. Cuman setelah 6 bulan saya coba ikut ujian, dan Alhamdulillah lulus. Jadinya saya bisa cari kampus disana. Tentang kuliah disana panjang juga ceritanya, tar kapan2 saya coba share disini.

Semiga Bermanfaat!

Silahkan tuliskan tanggapan, kritik maupun saran

%d blogger menyukai ini: