Mogok di jalan tol

Minggu lalu mobil saya mogok di jalan tol. Maklum lah mobil tua, jadi perlu banyak perhatian. Jadi pagi itu rencananya mau ngelayat saudara yang meninggal di luar kota, pas dijalan tol lagi kecepatan tinggi awalnya kedengeran suara agak aneh, tek-tek-tek, saya kira awalnya kipas. Gak lama kemudian knalpot mengeluarkan asap putih dan mesinnya mati. Akhirnya dalam keadaan mesin mati saya coba pinggirkan mobil alias ngegelosor.

Kemudian saya coba buka kap mesin, cuman saya gak berani buka radiator, karena masih panas. Untungnya gak lama ada mobil petugas jalan tol yang lagi patroli. (Oiya klo gak ada petugas bisa telpon call center 14080). Kemudian oleh petugas tol ditawarkan untuk diderek ke bengkel terdekat. Dia kemudian telpon petugas derek. Kebetulan juga ada mobil derek yang gak jauh dari posisi kami.

Petugas derek menginfokan bahwa layanan dereknya gratis sampe pintu tol terdekat. Cuman menurut dia di pintu tol terdekat gak ada bengkel, adanya di pintu tol yang ada di belakang kami. Maksudnya di arah berlawanan dengan kami. Nah jadinya kan mobil saya harus diderek keluar dulu di pintu terdekat kemudian masuk tol lagi ke arah yang berlawanan. Nah karena yang gratis hanya sampai pintu tol terdekat, dia minta bayaran 350 ribu.

Setelah itu dia mulai pasang rantai dari mobil derek ke bagian depan mobil saya. Jadi mobil saya diderek dengan posisi kedua ban depan diangkat. Kemudian mulai lah mobil saya ditarik, lumayan seru juga ngerasain diderek, kecepatannya hampir 60 km/jam juga.

Setelah sampai di bengkel, mulai lah montirnya periksa2. Ternyata selang radiator saya bocor, sehingga airnya habis, dan mesin overheat. Menurut yang punya bengkel, mesin harus turun setengah, maksudnya dibongkar mesin bagian atas aja. Pekerjaannya bisa beres sore hari katanya. Saya sampe bengkel sekitar jam 10an kalo gak salah. Selain itu radiatornya sama kipas diservis. Dan dia minta biayanya sekitar 3 juta, masih perkiraan, karena takutnya ada yang perlu diganti.

Kemudian mulailah mesin saya dibongkar satu persatu. Untungnya mesinnya masih ok. Yang diganti packing full set, oli, filter oli, busi trus ada biaya serpis radiator, dan bubut. Sekitar jam 5 sore, mobil saya sudah selesai diservis dan bisa jalan lagi, Alhamdulillah. Oiya selain karena radiator, penyebabnya juga karena pengukur temperatur saya sudah beberapa bulan mati. Saya belum sempat ganti. Yah memang baiknya untuk mobil tua, lebih diperhatikan, teratur ganti oli, servis, dan kalau mau jalan jauh dicek juga radiator dan kondisi oli. Btw, menurut beberapa teman harusnya di setiap pintu tol ada bengkel rekanan Jasa marga. Sayangnya saya kudet.

Semoga Bermanfaat!

Silahkan tuliskan tanggapan, kritik maupun saran