Ramadhan di Jerman

Hari ini sudah memasuki hari ke 2 ramadhan. Bulan Ramadhan selalu jadi satu bulan yang istimewa. Bulan ini selalu berbeda dengan bulan-bulan lainnya. Menjalani ibadah puasa di negeri kita sangat berbeda dengan menjalankan ibadah shaum di Jerman. Saya sempat tinggal selama 5 tahun di Jerman. Tepatnya di Rostock. Kali ini saya mau share pengalaman saya menjalankan ibadah shaum dan ramadhan di Jerman.

Jerman merupakan negara sub-tropis yang memiliki 4 musim. Pada musim dingin matahari terbit sekitar pukul 6, kemudian jam 16 matahari sudah terbenam. Seringkali pada musim dingin keberadaan matahari hanya menjadi aksesoris saja. Mataharinya ada tapi panasnya gak terasa. Nah pada musim dingin seperti ini puasa sangat nikmat sekali. Karena kita puasa hanya 10 jam. Kemudian kita tidak merasakan cape, karena cuacanya dingin. Saya sempat merasakan sampai -15 derajat celcius.

Berbeda sekali dengan musim panas. Pada musim panas matahari jam 4 sudah muncul, dan dia baru terbenam sekitar pukul 21. Sehingga puasa pada musim panas sangat berat. kita bisa berpuasa sekitar 17-18 jam. Walaupun judulnya musim panas tapi suhu di Jerman itu paling tinggi cuma 30 derajat celcius, masih lebih panas Jakarta.

Untuk berbuka puasa, kalo disini kita ada ritual menunggu adzan. Disana tidak ada suara adzan. Paling banter kita menunggu alarm di hape 🙂 Saya masih beruntung tinggal di Rostock. Karena disana ada sebuah mesjid. Hanya saja jangan bayangkan mesjid disana seperti mesjid di negeri kita. Mesjid di rostock tadinya adalah sebuah gudang yang gak kepake. Kemudian masyarakat muslim disana udunan untuk menyewa gudang ini. Dirubahlah gudang ini jadi sebuah mesjid. Jadi mesjidnya ya gak punya minaret (tower buat azan). Foto mesjid ini bisa dilihat diatas. Walaupun begitu di mesjid ini banyak sekali aktifitas. Untuk buka puasa biasanya banyak sekali yang menyumbang makanan. Saya selalu sempatkan buka puasa di sini. Ada makanan maroko, arab, turki dll.  Dengan porsi yang cukup besar. Hanya saja biasanya ada giliran nyuci piring 🙂

Di mesjid ini biasanya dilakukan taraweh. Yang menariknya biasanya syeikh selain memberi ceramah juga suka memberi kuis, pertanyaan-pertanyaan tentang islam. Sehingga biasanya jamaah jadi seru rebutan menjawab pertanyaan kuiz dari syeikh. Syeikh merupakan sebutan kami untuk imam mesjid ini. Nama aslinya Abdul Quddus dari Benin. Beliau dulu sempat sekolah di Kuwait. Nah taraweh pas musim panas itu bisa sampe malem banget, seringkali jam 11 baru beres. Biasanya di mesjid suka ada juga sahur bareng.

Kebetulan di Rostock tidak banyak mahasiswa Indonesia. Kalo di kota besar seperti Berlin atau Hamburg biasanya mahasiswa Indonesia sering mengadakan buka puasa bareng. Terkadang mahasiswa sana udunan untuk mendatangkan ustadz dari Indonesia. Biasanya nanti ustadznya keliling ke kota-kota di jerman.

Masyarakat Jerman relatif toleran dalam urusan agama. Bahkan mereka cenderung penasaran dengan Islam. Teman-teman saya seringkali menanyakan tentang urusan agama ke saya. Mereka bengong waktu saya bilang saya sedang shaum. Jadi kamu tidak makan seharian? Tidak minum juga? Das ist nicht gesund (itu gak sehat) kata mereka 🙂 Masih banyak yang ingin saya ceritakan, mungkin nanti kapan2 saya sambung lagi.

Ramadhan Mubarak!

3 thoughts on “Ramadhan di Jerman”

  1. assalamu alaykum mas ismail, Saya alfian dari freiburg. alhamdulillah ied kmrn saya silaturahim ke syaikh abdul quddus, Beliau sempat menjadi imam di freiburg pada tahun 2013, kemudian balik ke rostock. salam kenal ya

  2. subhanallah, met kenal yah alfian. Iya kemaren pas ramadhan beliau telpon saya juga. ternyata beliau masih inget. kalo kontak titip salam yah. Di freiburg studi alfian?

    1. Maaf baru balas, luput notifikasinya, Alhamdulillah ketemu lagi. Iya, di Freiburg saya sedang S3. Insya Allah, ini tahun terakhir saya, semoga Allah mudahkan, Insya Allah nanti saya titipkan salam, saya sering kontak dengan beliau minimal seminggu sekali.

Silahkan tuliskan tanggapan, kritik maupun saran

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.