Pengalaman Daftar Antrian untuk bikin Paspor

Minggu ini saya mendadak harus memperpanjang paspor. Sebenarnya paspor saya masih berlaku sekitar 3 bulan lagi. Tapi ternyata saya harus segera mengurus visa untuk keperluan dinas. Cuman syarat mengurus visa salah satunya adalah paspor dengan masa berlaku minimal 6 bulan. Karena masa berlaku paspor saya cuman 3 bulan, jadilah saya harus bikin paspor baru.

Antrian Imigrasi

Setelah tanya sana sini, sekarang untuk bikin paspor kita harus daftar antrian dulu di webnya imigrasi. Jadi gak bisa langsung dateng ke kantor imigrasi. Kalau dulu ada fasilitas kita upload dokumen secara online, trus tar dateng buat foto, sekarang sudah tidak ada. Konon katanya karena dokumen yang diupload kualitasnya beda2. Banyak yang buram sehingga gak bisa terbaca. Berikut saya share langkah2nya. Jadi langkah pertama harus daftar dulu di web berikut ini:

https://antrian.imigrasi.go.id/

tampilannya seperti gambar diatas. Trus pilih pendaftaran, nanti akan muncul tampilan berikut:

 

Masukin nama user, password, NIK, telepon, email dan alamat. User name bebas, cuman buat login di webnya doang. Btw kayaknya satu nomer telepon hanya bisa digunakan untuk satu akun.  Abis itu kita harus cek email, untuk aktivasi akun kita. Kalo udah ada email dari imigrasi (alamat pengirimnya Direktorat Jenderal Imigrasi pendaftaran.passport@imigrasi.go.id) tinggal klik link untuk aktivasi. Abis itu tinggal login pake username dan password yang sudah kita daftarkan tadi. Setelah berhasil login akan muncul halaman berikut ini:

DIsana ada pilihan berbagai macam lokasi kantor imigrasi. Jadi untuk bikin paspor tidak harus di kantor imigrasi di kota kita. Tapi bisa dimana aja. Saya coba pilih kantor imigrasi bandung, caranya cari nama kantor imigrasi, terus klik “buat permohonan”. Tar bakal muncul tampilan berikut:

Abis itu pilih tanggal, sama jumlah pemohon. Nah yang repot nyari tanggal yang kosong. Karena kantor imigrasi Bandung antriannya hampir selalu penuh.  Contohnya kalo gambar dibawah ini jadwal yang kosong cuman tanggal 30 April.

Kemudian kita ada pilihan pagi atau siang. Setelah itu pilih jumlah pemohon, jadi klo misalnya mau sekalian sekeluarga bisa sekalian aja antrinya. Gak perlu daftar antrian lagi. Kemudian nanti kita diminta memasukan nama, no NIK, serta keterangan hubungan keluarganya.

Setelah itu nanti  akan dapat jadwal antrian kita jam berapa. Kemudian kita juga akan mendapat kode QR code. Kode QR code ini nanti yang kita tunjukan pada saat kita datang ke kantor Imigrasi. Kode QR code ini bisa diprint atau di tunjukan di HP kita. Untuk ngecek apakah kita sudah terdaftar atau belum bisa dilihat pada menu daftar permohonan di sebelah kiri

Android

Oiya, selain di website, daftar antrian ini juga bisa melalui aplikasi di Android, bisa diunduh di google play atau pada link berikut:

https://play.google.com/store/apps/details?id=id.go.imigrasi

Kalo kita gak dapet tanggal yang kosong, kita bisa coba daftar antrian di kantor imigrasi lainnya. Atau kalau keukeuh pengen di kantor imigrasi tersebut, kita harus rajin2 ngecek jadwal antrian di web antrian imigrasi ini. Karena katanya jadwal antrian akan diupdate terus tiap minggu. Cuman jadwal kapan di updatenya saya kurang tau. Ok sampai disini dulu, nanti saya akan lanjutkan share pengalaman saya membuat paspor 🙂

Semoga Bermanfaat!

3 thoughts on “Pengalaman Daftar Antrian untuk bikin Paspor”

    1. yes, menurut petugas, kualitas dokumen yg diupload orang beda2, jadi kadang dokumen yang sudah diupload orang gak kebaca isinya, karena gambarnya burem dll. Jadinya sekarang dirubah sistemnya

Silahkan tuliskan tanggapan, kritik maupun saran

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.