Belajar Bahasa Jerman

Setelah lulus kuliah S1, Alhamdulillah saya dapat kesempatan belajar ke jerman. Sebelum berangkat harus belajar bahasa jerman dulu. Waktu itu saya belum ada dasar sama sekali bahasa jerman. Karena pertimbangan waktu yang mepet, waktu itu saya milih les privat bahasa jerman. Belajarnya intensif tiap hari sekitar 2-3 jam. Gurunya pake buku themen neu, sama kayak yang dipake Goethe Institut waktu itu.

Setelah 3-4 bulan les, saya ikut tes dan dapet sertifikat bahasa jerman dasar A1 apa ya nama sertifikatnya? lupa. Sertifikat ini yang kemudian saya pake buat berangkat ke Jerman.

Cuman untuk persyaratan kuliah sertifikat bahasa tadi belum cukup. Mereka minta sertifikat DSH, kayak toefl utk bhs inggris. Jadi di jerman saya daftar kursus DSH vorbereitung. Kayak toefl preparation. Cuman untuk mendaftar kursus itu ada tes masuknya dulu.

Waktu itu saya mendaftar di 3 tempat hochschule Zittau, Koethen dan Dessau. Alhamdulillah saya lulus di Hochschule Anhalt di dessau.

Disana belajarnya kayak sekolah tiap hari dari pagi sampe siang. Di kelas itu ada sekitar 20 orang muridnya dari berbagai negara, ada dari eropa timur polandia, bulgaria dll dan dari asia kayak china, vietnam korea dll. Di kelas saya kebetulan ada 1 orang dari indo juga. Jadi ada teman. Cuman dia udah lebih lama di jerman, udah 1 tahun klo gak salah. Gurunya orang jerman, Frau schreiber. Gayanya disiplin banget, dan banyak PR. Terus hampir tiap pagi dia kayak evaluasi hasil PR dan perkembangan belajar kita.

Awalnya tegang banget tiap pagi bakal dimarahin klo saya gak bikin pr atau gak belajar. Jadinya gak bisa santai. Cuman lama2 jadi kerasa banget metode ngajar dia. Jadinya saya kepaksa untuk belajar sungguh-sungguh.

Gak mudah emang belajar bahasa jerman. Kata benda disana ada jenis kelaminnya, der die das (laki, perempuan, netral). Itu musti dihafalin. Trus grammarnya beda dengan english ada akusativ, dativ dll. Trus preposition di jerman lebih detail dr inggris.

Kesan saya bahasa jerman ini detail banget. Aturannya banyak banget. Ribet lah. Emang wajar sih bahasa Inggris jadi bhs internasional, karena aturan bahasanya lebih simpel dan gak ribet.

Terus belajar bahasa jerman disana kerasa banget, karena disana orang gak bisa bahasa Inggris. Paling cuman di kampus kayak profesor yang bisa bahasa Inggris. Itupun mereka lebih seneng ngomong pake bahasa jerman. Auf Deutsch bitte!

Jadinya kepaksa banget musti ngomong jerman. TV juga bahasanya jerman semua. Disana jadinya saya seneng nonton kartun atau channel anak2. Karena ngomong jermannya lebih pelan, dan lebih mudah dipahami. Awalnya aneh sih nonton sinchan bahasa jerman, jadi garing dan gak lucu nontonnya. Lumayan lah buat belajar listening.

Terus saya suka ngumpulin koran gratis disana. Jadi disana tuh ada banyak koran lokal gratis, isinya biasanya banyak iklan sih. Tapi ada berita-berita lokal juga. Jadi bisa buat belajar bahasa.

Selain itu saya juga seneng nongkrong di perpus. Jadi setiap kampus disana punya perpus yang keren. Bangunannya keren dan ruangan bacanya biasanya nyaman banget, bikin betah. Selain itu ada juga perpus kota. Disini bisa minjem buku juga sama internetan.

Banyak pengalaman lucu sih sebenernya pas belajar bahasa jerman, mulai dari salah kata, salah ngucapin sampe miskom sm orang. Paling susah ngomongnya sih menurut saya, karena kayak huruf sch, trus huruf umlaut itu agak ribet prononciationnya. Tapi ya semuanya proses belajar, wajar klo salah2.

Oiya program DSH vorbereitung kurse di dessau ini sebenarnya setahun. Cuman setelah 6 bulan saya coba ikut ujian, dan Alhamdulillah lulus. Jadinya saya bisa cari kampus disana. Tentang kuliah disana panjang juga ceritanya, tar kapan2 saya coba share disini.

Semiga Bermanfaat!

Kelompok Makro Riset

Hari ini saya diminta untuk memperbaiki usulan penelitian. Jadi ada transisi web penelitian kemdikbud dari simlibtabmas ke bima. Di menu substansi usulan ada diminta memilih kelompok makro riset. Ada 7 pilihan disana:

  1. Kelompok riset terapan berbasis sumber daya alam
  2. Kelompok riset maju berbasis sumber daya alam
  3. Kelompok riset terapan manufaktur
  4. Kelompok riset maju manufaktur
  5. Kelompok riset teknologi tinggi
  6. Kelompok riset rintisan terdepan
  7. Kelompok riset lainnya

Kalo berdasarkan panduan, pilihan kelompok makro riset mengacu pada perpres no 38 tahun 2018. Di perpres itu penjelasan begini:

  1. Kelompok Riset terapan berbasis sumber daya alam mencakup kajian Riset yang menghasilkan luaran berbasis eksplorasi dan pemanfaatan kekayaan sumber daya alam tanpa mengubah sifat asli materialnya. Contohnya teknologi pertanian, teknologi proses pasca panen, budidaya perikanan, suplemen dan herbal, dan teknologi Penambangan.
  2. Kelompok Riset maju berbasis sumber daya alam mencakup kajian Riset dengan melakukan rekayasa lanjut sehingga mengubah sifat asli materialnya Contohnya rekayasa genetika untuk penciptaan bibit unggul, ekstrak senyawa untuk obat-obatan, dan teknologi pengolahan mineral
  3. Kelompok Riset terapan manufaktur mencakup kajian Riset rekayasa pendukung proses manufaktur tanpa mengubah sifat asli materialnya. Contohnya teknologi pengemasan makanan proses kimia, dan pengolahan mineral jarang
  4. Kelompok Riset maju manufaktur mencakup kajian Riset rekayasa lanjut pendukung proses manufaktur dengan mengubah sifat asli materialnya Contohnya bioplastik yang bisadikonsumsi, nanomaterial untuk kemasan hidrogen, material baru untuk magnet permanen, dan teknologi informasi
  5. Kelompok Riset teknologi tinggi mencakup kajian Riset yang bisa diaplikasikan tetapi membutuhkan penguasaan teknologi lintas disiplin. Contohnya teknologi roket, radar, dan pengembangan rudal.
  6. Kelompok Riset rintisan terdepan mencakup kajian Riset yang belum bisa langsung diaplikasikan, serta ditujukan untuk menjawab keingintahuan ilmiah. Contohnya fisika energi tinggi, eksplorasi bawah laut dalam, eksplorasi antariksa, dan matematika lanjut

Dokumennya saya unduh dari link berikut:

https://peraturan.bpk.go.id/Home/Details/74942/perpres-no-38-tahun-2018

Disana ditulis juga penjabaran lebih lanjut akan dituangkan pada PRN (Prioritas riset nasional)

Semoga Bermanfaat!

Kuota Lokal Telkomsel – salah beli

Ceritanya saya salah beli kuota telkomsel, ternyata kuota yang saya beli ada kuota lokalnya. Kuota lokal tersebut saya beli pas saya lagi di luar kota, di bogor. Dan pas saya balik bandung, kuota tersebut gak bisa dipake dong. Maklum pas belinya buru2 gara2 panik kuota abis, dan udah nyedot pulsa.Sayang banget padahal masih ada 30 giga-an.

Akhirnya saya nyoba2 brosing2, ada yang nyaranin pake fake gps sama vpn. Ok saya coba ikutin tutorialnya. Pertama dia minta apn nya dirubah jadi SGSN. Namanya bebas, proxy dan port kosong. Setelah itu dia minta install fake GPS di HP. Ada banyak apps Fake GPS yang udah saya coba, hampir semuanya ada iklan yang menyebalkan. Ada satu yang gak ada iklan buatan lexa. Setelah berhasil unduh, install saya arahkan GPSnya ke kota bogor kemudian pencet tombol play, ternyata masih belum berhasil.

Pas saya cek di apps my telkomsel, lokasi saya masih terdeteksi di bandung, sehingga kuota lokalnya blon bisa dipake. Kemudian setelah baca2 lagi kayaknya Telkomsel pake verifikasi IP juga, sehingga disarankan setting VPN juga. Cuman musti cari VPN yang punya server di IP bogor. Baiklah saya coba unduh apps VPN. Banyak yang udah saya coba. Sebagian besar ada iklannya. Cuman setelah saya cari apps vpn rata2 nyediain servernya di luar negeri. Ada juga yang nyediain server di Indo, tapi kayaknya di Jakarta. Kesimpulannya belum berhasil ngopreknya dan kuota lokal masih utuh.

Ada yang tau gimana caranyakah biar kuota lokal saya yang dibogor bisa kepake di bandung? Thx

Bayar Pajak Kendaraan Tahunan di Samsat Pajajaran

Hari ini saya bayar pajak kendaraan tahunan di Samsat Pajajaran. Ternyata sampe sana diarahkannya pake e-samsat biar cepet. Jadi tadi cara bayarnya seperti ini:

  1. Cari kode bayar dulu, di website Bapenda https://bapenda.jabarprov.go.id/infopkb/
  2. saya diminta masukan plat nomer, pilih jenisnya (hitam), terus masukan kode captcha dan klik cari

3. Setelah itu nanti bakal keluar info kendaraan kita, sama jumlah tagihan.

4. Kemudian di paling bawah ada pilihan lanjut daftar online , klik YA

5. Setelah itu muncul menu pop-up, kita diminta masukan no NIK dan 5 angka terakhir no rangka kendaraan kita (bisa diliat di STNK) , klik proses

6. Kemudian muncul 16 kode bayar

7. Nomer ini tunjukan ke petugas kasir Alfamart mobile yang parkir di depan Samsat Pajajaran. Terus tinggal bayar di kasir Alfamart.

8. Bukti pembayaran, STNK sama KTP tunjukan ke petugas “Penukaran E-Samsat” yang ada di depan pintu samsat Pajajaran.

9. Tunggu dipanggil buat dapat bukti pembayaran pajak.

Alhamdulillah cepet, gak nyampe 30 menit dah beres. Semoga Bermanfaat!

Update.zip corrupted HP Mi 6.4

Lagi kumpul lebaran ada keluarga yang minta tolong benerin HP nya. Jadi hp nya minta update, cuman pas di update error mulu. Jadi updatenya berhasil diunduh cuman pas minta restart dia ngupdate gak sampe beres terus keluar eror “update.zip corrupted”. Dia pake HP Xiaomi 6.4

Setelah nyoba2 dan googling2 ternyata cara ngatasinya gampang:

  1. Unduh updatenya secara manual dari halaman https://c.mi.com/global/miuidownload/index di halaman ini pilih model HP nya, HP sodara saya dia pake Redmi 6/6A/Pro
  2. Disana ada banyak pilihan, saya pilih yang Redmi 6A Global, terus download full rom. Filenya saya taro di internal memory. Ukurannya lumayan gede 1,47 GB, jadi agak lama juga downloadnya.
  3. Kalo udah beres downloadnya, masuk ke menu settings –> about phone –> System update
  4. Klik logo MiUI nya 10x untuk ngaktifin fitur update tambahan
  5. Trus pilih titik tiga di kanan atas, nanti muncul menu update tambahan
  6. Pilih Choose update package
  7. Trus pilih file ROM yang tadi kita download. Tadi filenya saya taro di internal memory
  8. Filenya akan diproses, pertama getting info dulu, terus decrypting, agak lama setelah beres decrypting nanti akan muncul menu reboot and update. Pilih menu itu.
  9. Kemudian HP nya akan nge-restart dan update
  10. Alhamdulillah lancar gak ada error.

Semoga Bermanfaat!

Referensi:

Si Anak Savana – Tere Liye

Weekend ini saya lagi baca buku Si Anak Savana karya Tere liye. Buku ini seri terbaru dari seri anak nusantara, atau lanjutan seri anak mamak. Bukunya bercerita tentang Ahmad Wanga dan teman2nya di kampung Dopu. kayaknya sih di Sumba. Kampung ini punya padang savana yang indah, yang sering digunakan untuk pacuan kuda. Di dopu umumnya warganya beternak sapi atau berladang jagung, mereka juga sering mengalami kesulitan air pada waktu musim kemarau.

Namun banyak kisah menarik yang dihadapi warga disana dengan tegar. Misalnya kasus pencurian sapi, beberapa warga disana sapinya hilang, cuman pencurinya gak ketangkep. Ada juga cerita tentang sedo kawannya wanga yang yatim piatu. Dia cuma hidup berdua dengan adiknya najwa. Sedo bekerja keras untuk bisa bertahan hidup tanpa mengeluh. Ada juga cerita tentang Tuan Guru yang tidak hanya mengajar ngaji, namun juga mendidik anak kampung Dopu disana tentang kejujuran, sehingga dihormati warga Dopu. Ada juga cerita tentang bidal, kawan wanga yang pernah mewakili kampung mengikuti lomba puisi ke jakarta. Bidal berhasil mengajak kawannya untuk gotong royong membangun monas bambu di kampung dopu. Ada juga kisah Pak Guru Bahit, yang punya banyak cara inovatif dalam mengajar di sekolah. Sehingga murid-muridnya selalu senang dalam belajar. Bahkan mereka diajarkan untuk tetap bisa belajar sambil bekerja.

Banyak hikmah dan pelajaran yang diajarkan Tere liye dari buku ini. Semuanya disampaikan dengan menarik, lucu dan tidak membosankan. Buku ini emang ditulis buat anak-anak, cuman orang gede juga bisa menikmati buku ini. Keren Banget Tere Liye. Semoga Bermanfaat!

Membandingkan kemiripan 2 dokumen dengan ithenticate

Kemaren saya diminta membandingkan kemiripan (similarity) dari 2 paper. Jadi ceritanya paper ini satunya sudah disubmit di proceeding conference, satu lagi di jurnal. Paper yang dijurnal adalah versi extended (pengembangan dari paper yang di proceeding. Similarity ini penting banget karena takutnya paper2 ini nanti dicurigai sebagai plagiarisme alias nyontek. Berhubung kampus masih langganan ithenticate, jadi saya coba cek similaritynya pake ithenticate. Ithinticate ini adalah salah satu layanan pengujian plagiarisme, mirip kayak turnitin.

Cuman biasanya saya pake ithenticate untuk nguji similarity dokumen dengan dokumen lainnya di internet. Ternyata software ini bisa dipake juga untuk nguji similarity 2 dokumen. Caranya kayak gini

  1. Buka web ithenticate dan login.
  2. Di menu Submit a document pilih upload a file
  3. Nanti muncul pilihan Report & Repository Options, bisa pilih salah satu antara to Document Repository & Generate Report  atau to Document Repository Only.
  4. Kemudian masukan nama yang bikin dokumen Author First Name, Author Last Name dan judul Document Title untuk file pertama
  5. Kemudian upload filenya di menu Choose File 
  6. Pilih Add another file untuk mengupload file kedua
  7. Ulangi langkah ke 3-5 untuk dokumen kedua yang mau kita bandingkan
  8. Klik Upload 
  9. Trus nanti si ithenticate akan memproses dan bakal muncul hasil analisa similaritynya. Klo udah ada hasil analisanya klik persentase similarity dari dokumen kedua
  10. Setelah itu akan keluar report di The iThenticate Document Viewer
  11. Di panel sebelah kanan pilih Your Indexed Documents 
  12. Klik  angkanya
  13. Klik Full Source View di kanan atas bagian summary
  14. Perbandingan similaritynya akan tampil
  15. Oiya jangan lupa untuk remove dokumennya dari index, biar aman. Kalo gak diremove tar dia tetep dibandingin similaritynya dengan dokumen lain. Caranya klik icon Edit di dokumennya
  16. Pada panel samping Document Information sebelah tulisan Indexed, klik on (remove). Trus klik OK.
  17. Info tentang dokumen kemudian bakal diupdate sama ithenticate jadi gak keindeks.

Semoga Bermanfaat!

Toturial lengkapnya bisa dilihat disini

https://elearning.uq.edu.au/guides/ithenticate/compare-two-documents-ithenticate

Pengalaman Vaksin Booster

Alhamdulillah hari ini saya udah beres vaksin booster. Saya ikut yang dari pemkot Bandung, tempatnya di taman dewi sartika, balaikota bandung. Caranya daftar dulu di form antrique, linknya dishare di instagram dinkes kota bandung https://www.instagram.com/dinkeskotabdg/

Saya datang ke balkot sekitar jam 11an, karena emang sebelumnya di wa- klo saya dapet jatah vaksinnya jam 11-12. Ternyata sudah ngantri panjang bgt kayak ngantri sembako. Baru aja berdiri disana, ada orang yang melintas dia cerita sama temennya, katanya dia baru beres suntik, setelah ngantri dari jam 8. Wah nguji mental nih, jadi mikir mau lanjut apa gak ya. Cmn berhubung cuaca mendung romantis dan angin sepoi2 jadinya sudahlah lanjut aja.

Setelah sekitar 1 jam kurang ngantri kyk maen uler2an, akhirnya kebagian duduk. Di kursi ini masih ngantri juga diatur sama petugas keamanan, jadi kita musti geser klo ada kursi kosong di depan kita. Gak lama kemudian diminta sama petugas nunjukin fotocopy ktp sama bukti antrian di form antrique. Oiya syarat utamanya ktpnya harus kota bandung. Ada di depan saya yang gak bisa lanjut ikut vaksin, karena ktpnya gak kota bandung. Selain itu syaratnya adalah jarak setelah vaksin kedua adalah sudah 6 bulan.

Kalo udah dicek sama petugasnya ktp dan bukti antrian, kita dikasi formulir, disuruh ngisi nama, nik, alamat, sama vaksin primer kita dapetnya apa. Setalah itu baru dapet nomer antrian. Saya dapet nomer 698.

Kemudian dipanggil ke meja 1, disini dicek tekanan darah alias tensi. Kemudian disuruh lanjut ke meja 2, disini dicek sama dokter, saya ditanya macem2, apakah ada alergi setelah vaksin sebelumnya, trus ada keluhan apa dll. Setelah itu lanjut ke bagian vaksin. Saya kebagian vaksin pfizer (alias pijer). Lanjut ke meja sertifikat, disana saya nyerahin form, nomer antrian dan fotocopy ktp. Trus nunggu dipanggil lagi. Disana petugasnya kayaknya masukin data kita ke peduli lindungi. Setelah itu saya dipanggil dan dapet sertifikat.

Alhamdulillah jam 1 dah beres. Jadi total gak nyampe 2 jam prosesnya. Menurut saya, cukup rapih pengaturannya, yang ngantri juga alhamdulillah disiplin gak maen serobot dan pada jaga jarak.

Oiya, klo ada yang nanya, kenapa sih harus booster, trus klo gak booster gimana? Saya pernah baca penelitian, kesimpulannya 6 bulan setelah vaksin kedua, daya tahan tubuh kita terhadap covid19 tuh menurun. Jadi butuh booster untuk naekin lagi. Padahal sekarang varian omicron lagi mulai naik. Jadi ya mumpung booster dah digratisin sama pemerintah, ya kenapa gak nyoba. Oiya klo mau vaksin jangan lupa makan dulu sebelumnya, dan bekel minum sama pulpen.

Semoga Bermanfaat!

Pengalaman tes TPA online

Kampus minta saya diminta ikut tes TPA (Tes Potensi Akademik), untuk sebuah syarat administrasi. Cuma karena masih pandemi jadinya saya coba daftar tes TPA online. Ternyata koperasinya bappenas ada nyelenggarain ujian TPA online. Pendaftarannya gampang, berikut ini saya share pengalaman tes tpa online:

Pendaftaran

  1. Buka halaman https://koperasi.bappenas.go.id/jadwal-tpa/
  2. Disana ada banyak jadwal TPA & TOEFL, ada yang online dan ada yang offline. Kalo ada jadwal yang cocok tinggal klik rincian. Nanti akan muncul rincian tentang tes tersebut seperti tanggal ujiannya, batas pendaftarannya dll. Jangan lupa baca bagian deskripsi tes online di link berikut, disana ada penjelasan teknis tentang tes ini. Waktu saya daftar syarat2nya ada laptop yang punya webcam dan mic. Sistem operasinya harus windows, mereka belum support Mac. Ada akses internet, perlu kuota 2 GB, speed 2 MBps, . Punya whatsapp. Punya Cermin, dan papan tulis kecil atau plastik mika yang bisa dihapus untuk corat-coret.
  3. Terus klo udah cocok klik tombol Daftar Jadwal ini di web REI Education Consultant
  4. Di web REI ini tar pilih lagi jadwalnya terus akan diarahkan ke sebuah form
  5. Di Form ini diminta masukin alamat email, upload bukti transfer, foto selfie, identitas kayak nama, nik, alamat, ttl, no whatsapp sama upload scan scan KTP.
  6. Trus cek email tar dapet akun buat login ke sistemnya dan notifikasi pendaftaran telah berhasil.
  7. Waktu itu biayanya sekitar 500 ribu udah sekalian ongkos kirim sertifikatnya.

Persiapan

  1. Menjelang hari ujian saya dapat email dari UUO bappenas tentang petunjuk teknis ujian. Waktu itu saya daftar ujiannya hari sabtu, batas akhir pendaftaran hari rabu, nah hari kamisnya saya dapet email dari UUO bappenas.
  2. Di email itu ada info tentang cara instalasi perangkat. Jadi ujiannya tuh pake SEB (Safe Exam Browser) dan Zoom. SEB ini browser khusus buat ujian, jadi klo dah buka browser ini, kita cuman bisa terhubung ke aplikasi buat ujian, dan gak bisa buka aplikasi lainnya. SEB ini perlu browser firefox. Jadi tar diminta install Firefox dulu, trus unduh file konfigurasi SEB.
  3. Zoom yang dipake juga beda. Jadi walaupun kita udah punya Zoom, tetep musti install zoom dari sana.
  4. Terus ada info tentang Tes TPA, tesnya dibagi 3 kategori, verbal, numerik dan Penalaran. Verbal ada 90 soal dengan waktu 60 menit. Numerik juga 90 soal selama 60 menit. Penalaran 70 soal selama 60 menit.
  5. Ada tautan juga yang berinsi info tentang tutorial penggunakan aplikasinya
  6. Dan satu lagi diminta join ke grup WA khusus peserta dan panitia ujian tes tersebut.
  7. Instalasinya gak ribet sebenernya. Tinggal ngikutin petunjuk yang diberikan. Kalo bingung bisa nanya juga di grup WA.
  8. Kalo instalasinya berhasil kita bisa nyoba ikut simulasi tes. Jadi tar kita bisa nyoba ikut simulasi tes, ada beberapa soal yang diberikan ada timernya juga.
  9. Trus jangan lupa setting cermin. Cermin ini mereka mintanya cermin yang gede, ukuran setengah badan. Cermin ini ditaro dibelakang/atau samping kita. Cermin ini tar harus disetting supaya panitia bisa ngeliat layar laptop kita. Jadi bisa coba buka zoom, terus cerminnya disetting biar bisa keliatan layar laptop kita di cermin tersebut.
  10. Untuk corat-coret gak boleh pake kertas, jadi pilihannya bisa pake whiteboard kecil yang bisa dihapus, atau map mika plastik yang bisa dihapus juga. Tentunya dengan spidol non-permanent.
  11. Trus setting ruangan diminta klo bisa dikamar, yang kita sendirian, alias gak ada orang lain yang bantuin kita.

Hari-H Ujian

  1. Di email saya dapet jadwal ujian jam 7.30. Dan diminta jam 7 udah beres semua instalasi.
  2. Jadi jam 7 saya coba hidupkan aplikasinya dan konek ke zoom. Oiya link zoom dishare di grup WA pas hari H.
  3. Join zoom harus pake no peserta kita
  4. sekitar Jam 7.45-an ada semacam penjelasan dari panitia tentang pelaksanaan tes, setelah itu saya dimasukan ke break room zoom
  5. Masing-masing break room ada 1 pengawas. Sekitar jam 8, di room itu semua peserta diabsen satu2 sama pengawas. Diminta nunjukin ktp juga, oiya kamera harus on terus. Terus setiap peserta diminta ngeliatan kondisi ruangan dan mejanya. Jadi laptopnya diputer 360 derajat, kayaknya buat mastiin gak ada orang lain. Trus meja juga dicek ada contekan apa gak. Cermin juga diminta diatur lagi biar pengawas bisa ngeliat layar laptop kita.
  6. Sekitar jam 8.30 baru mulai ujian.
  7. Ujiannya kan dibagi 3, untuk masuk ke masing2 ujian tuh ada kode yang harus diinputkan ke aplikasi. Kode ini dishare pengawas di zoom.
  8. Walaupun pelaksanaan masing-masing ujian itu 60 menit, tapi klo kita udah beres di satu ujian, bisa langsung pindah ke ujian berikutnya, tinggal minta kode ujiannya ke pengawas.
  9. Klo udah beres semua ujian, musti lapor ke pengawas, trus tar sama dia kita dibalikin lagi ke room utama.
  10. Di room utama tar diminta ngapus semua coret2 yang di whiteboard atau plastik mika. Trus diminta tunjukin whiteboardnya ke panitia. Kalo udah ok bisa leave.

Hasil ujian

  1. Abis ujian, panitianya ngumumin hasil ujian keluar 3 hari kerja setelah ujian, kalo gak ada kecurangan. Saya waktu itu ujiannya Sabtu, hari Rabu berikutnya udah diemail nilai ujiannya.
  2. Scan sertifikatnya dikirim ke email hari berikutnya, hari kamis.
  3. Terus sertifikatnya dikirim ke alamat yang kita daftarin. Waktu itu saya nerima sertifikatnya sekitar seminggu setelah ujian.

Tentang ujiannya, soalnya banyak banget dan susah menurut saya, mana waktunya juga cepet banget. Pas bagian ngitung2 kayaknya saya cuman berhasil ngeberesin setengah dari semua soalnya. Sisanya nembak :) Karena menurut panitia gak ada nilai minus. Yang pas bagian penalaran juga lumayan banyak yg nembak. Intinya saya kurang persiapan untuk ujian TPA kali ini. Paling malamnya cuman sempet nonton bentar video2 TKDA . Soalnya gak jauh beda emang sama TKDA, cuman lebih banyak. Tapi alhamdulillah nilanya mencukupi :) Trus jangan lupa koneksi internet musti stabil, karena koneksi saya sempet agak lemot, trus sempet putus. Untungnya langsung cepet nyambung lagi dan bisa lanjut ujian lagi. Ok sampai disini dulu, semoga bermanfaat!

Lari untuk Pemula 4

Saya lanjutkan bahasan sharing dr.Hilmi tentang lari untuk pemula. Bahasan berikutnya dari dr.Hilmi adalah tentang VO2 Max. Setelah darah dipompa oleh jantung, darah akan dikonsumsi di jaringan oleh otot-otot. Jumlah maksimal oksigen yang dikonsumsi oleh otot adalah VO2Max. V02Max adalah merupakan salah satu indikator tingkat kebugaran. Semakin tinggi VO2Max maka semakin cepat kita dapat berlari.

Menurut dr. Hilmi ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk mengukur VO2Max kita. Misalnya menggunakan Metode Cooper. Caranya adalah dengan kita berlari maksimal (sekencang-kencangnya) selama 12 menit, kemudian kita ukur jaraknya. Setelah itu nanti liat di tabel berikut ini:

Di tabel tersebut, berdasarkan jarak, jenis kelamin dan usia bisa kita lihat kondisi kita masuk ke kategori sangat baik (excellent), diatas rata-rata (above average), rata-rata (average), di bawah rata-rata (below average) dan kurang (poor). Oiya sebelum lari jangan lupa pemanasan sekitar 10 menit. Untuk pria usia 40an kalo bisa lari diatas 2,5 km dalam 12 menit maka kondisi kita sangat baik.

Metode lainnya buat tau vo2max adalah astrand treadmill tes. Cuman metode ini butuh treadmill. Selain itu ada namanya pake metode rockport. Rockport ini caranya kita pemanasan dulu 5 menit, terus jalan cepat sejauh 1 mile (1,6 km) kemudian catet berapa waktunya dalam desimal. Misalnya dapetnya 5 menit 30 detik, berarti jadi 5,5 (5 menit ditambah 30/60 detik). Terus hitung juga heart rate. Terus masukin ke rumus berikut:

VO2 Max  = 132.853 – (0.0769 × berat badan) – (0.3877 × Usia) + (6.315 × Jenis Kelamin) – (3.2649 × Waktu) – (0.1565 × Heart rate)

Cuman di rumus itu berat badan dalam satuan pound, untuk jenis kelamin 0 buat cewek dan 1 buat cowok. Sampe disini dulu, besok saya lanjutkan lagi catatan tentang sharing dari dr. Hilmi. Semoga Bermanfaat!

referensi:

https://www.runnersblueprint.com/vo2-max/

Tulisan sebelumnya:

%d blogger menyukai ini: